Utama >> Ciri-Ciri >> Memahami Kanye Wests Label Lawsuit: Mengapa Ye Melawan Industri Rekod

Memahami Kanye Wests Label Lawsuit: Mengapa Ye Melawan Industri Rekod

kanye west getty roy rochlin

Pada 25 Januari, berita diberitahu bahawa Kanye West menyaman kedua-dua label rakamannya (Roc-a-fella / Def Jam / UMG / Bravado International Group) dan syarikat penerbitannya EMI.





Pada hari-hari berikutnya, beberapa gerai mendapatkan dokumen undang-undang - walaupun banyak yang menyusun semula. Di antara semua barang yang tidak diizinkan untuk dilihat, kita dapat mengetahui dari mana asal Kanye: Dia nampaknya membuat argumen yang bermula dari bintang filem tahun 1940-an dan termasuk Courtney Love dan Nirvana, serta JAY lain -Z signee, Rita Ora.



Tuntutan undang-undang Kanyes datang setelah dia berjaya cuba untuk membeli kembali hak penerbitannya pada musim lalu. Pakaian itu adalah cubaan untuk mendapatkan kewajipan perjanjian rakaman dan penerbitannya. Dia mengatakan bahawa dia ingin dibebaskan dari ikatan kontrak penerbitannya dengan EMI, dan merasakan hal yang sama mengenai perjanjian rakamannya. Kanye menandatangani kontrak penerbitan pada tahun 2003 dan, tuntutan itu, ia sepatutnya berakhir pada tahun 2010, tujuh tahun selepas ia dimulakan. Sebagai gantinya, dia dipegang ketentuannya hingga dia menyampaikan sejumlah lagu (jumlah yang tepat belum diketahui umum).

Membaca berita dari TMZ dan THR , jelas bahawa Kanye memperdebatkan penyediaan ini (ditangguhkan kontrak sehingga anda memberikan sejumlah produk, dan bukannya untuk jangka masa yang ditetapkan) adalah tidak sah, dan dia seharusnya dapat menjauhkan diri dari perjanjiannya tujuh tahun setelah mereka bermula. Tapi kenapa? Dia bersetuju dengan syarat-syarat perjanjian pada masa itu. Anda tidak boleh meninggalkan kontrak ... kan?

Imej melalui Getty / Roy Rochlin



Semuanya kembali ke Olivia de Havilland, bintang filem pada tahun 1930-an dan 40-an. Pada bulan Mei 1936, dia menandatangani kontrak dengan Warner Bros (ini berlaku ketika pelakon berada di bawah kontrak untuk studio filem secara langsung). Di bawah undang-undang California yang sudah ada sejak awal 1900-an, kontrak perkhidmatan peribadi, seperti jenis yang mungkin dibuat oleh pelakon, hanya dibenarkan bertahan selama tujuh tahun. [Seksyen 2855 Kanun Buruh] pada dasarnya mengatakan bahawa seseorang tidak dapat mempekerjakan seseorang selama lebih dari tujuh tahun berterusan, tanpa peluang bagi mereka untuk mencari pekerjaan di tempat lain pada akhir tempoh itu sekiranya mereka memilih untuk melakukannya,pengacara hiburan Jay Coopermemberitahu Kompleks.

Setelah berjaya sebagai Melanie diHilang Dengan Angin, de Havilland mahukan bahagian yang lebih banyak daripada peranan lama gula-gula yang sama dia pernah terima pada masa lalu. Tetapi ketika bahagian-bahagian itu tidak terwujud, dia merasa marah dan mula memilih untuk tidak ikut serta, tanpa penangguhan sehingga dia tidak perlu memainkan peranan serupa berulang kali.

Ketika kontrak tujuh tahun kontraknya berakhir pada tahun 1943, de Havilland lebih bersedia untuk melancarkan kapal, tetapi Warner Bros. mencuba akhir. Mereka berpendapat bahawa waktu de Havilland ditangguhkan tidak boleh dihitung dalam jangka waktu tujuh tahun, dan dia harus tetap berada di bawah kontrak sehingga dia membuat masa itu. Pada akhir 1944 diputuskan di mahkamah, cukup masuk akal, bahawa tujuh tahun bermaksud apa yang dikatakannya: tujuh tahun kalendar, tidak kira apa. Dan undang-undang yang menetapkan penggal tujuh tahun, Kod Buruh CaliforniaSeksyen 2855 dikenali sebagai Undang-Undang De Havilland secara tidak rasmi.



Olivade Havilland. Imej melalui Getty / Bettmann

Perniagaan filem akhirnya menyesuaikan makna tujuh tahun menjadi, tujuh tahun, tetapi perniagaan muzik tidak pernah berjaya. Pada tahun 1985, syarikat rakaman utama mula melobi perubahan undang-undang, setelah mendapat dibawa ke pembersih oleh Olivia Newton-John mengenai isu ini pada tahun 70-an. Pada tahun 1987, label mendapat permintaan mereka.Kod Buruh CaliforniaSeksyen 2855 kini digunakan untuk semua orangkecualiorang yang terlibat dalam penghasilan fonem , aka artis rakaman. Artis biasanya menandatangani tawaran untuk sejumlah album, bukan untuk jangka masa yang panjang. Oleh itu, penambahan baru dalam undang-undang ini membolehkan label menuntut wang untuk ganti rugi sekiranya seorang artis meninggalkan kontrak sebelum menyampaikan semua album yang mereka janjikan, tidak kirabagaimanasudah lama ia berlaku.

Katakan anda mempunyai artis di bawah kontrak untuk lima album. Dan pada akhir tujuh tahun, mereka hanya menyampaikan tiga, jelas Cooper. Label tersebut berkata, Anda tidak menyampaikan dua album, jadi jika anda memutuskan untuk pergi, kami dapat menuntut anda atas kerosakan untuk album yang belum dihantar. Itulah kesan undang-undang kerana ia diperbaiki untuk mempengaruhi artis rakaman.



Syarikat rakaman berpendapat bahawa mereka memerlukan pengecualian ini. Sebilangan besar tindakan yang mereka tandatangani — sekitar 90%, kata mereka pada masa itu — akhirnya kehilangan wang, dan label berpendapat bahawa mereka memerlukan lima atau enam atau tujuh album daripada beberapa tindakan yang berjaya untuk menghasilkan wang yang cukup untuk terus menandatangani baru seniman.

Dan di situlah banyak perkara tetap berlaku, hingga Courtney Love datang. Pada tahun 2001, Cinta adalah kecewa bahawa Geffen Records, yang menandatangani kumpulannya Hole pada tahun 1992, telah ditutup, dan kontraknya menjadi hak milik syarikat induk UMG. Dia mahu keluar, tetapi dia masih berhutang lima album syarikat rakaman. Jadi dia menuntut, memulakan pertempuran hukum yang dia dituntut akhirnya menelan belanja berjuta-juta. Inti hujahnya adalah bahawa undang-undang tujuh tahun berlaku untuk semua orang, artis rakaman atau tidak. Oleh itu, lanjutnya, bahasa mengenai label dapat mengumpulkan wang untuk ganti rugi walaupun selepas tempoh tujuh tahun itu tidak berlaku. Itu berisiko, dan agak teknikal, tetapi ia memulakan pergerakan. Setelah mendapat saman Loves (sut yang mendapat pengaruh kerana kepentingannya dalam katalog Nirvana, dan pertarungan bersama kumpulan muzik yang kemudiannya belum dirilis lagu You Know Youre Right), dia memulakan menganjurkan untuk artis rakaman bersatu dan melawan sistem.

Cooper ingat Love membincangkan isu-isu ini pada masa ini. Saya selalu ingat, kesaksiannya luar biasa, katanya. Cooper mengingatkannya menjelaskan kepada penggubal undang-undang bagaimana kumpulannya ditandatangani oleh mogul terkenal David Geffen, tetapi setelah beberapa pusingan penjualan, kontrak itu dimiliki oleh syarikat utiliti dan sampah Perancis bernama Vivendi. Dia ingat dia bertanya seperti, Siapa yang saya bercakap dengan syarikat pelupusan sampah mengenai masalah saya di label?

Courtney Love dan Kurt Cobain. Imej melalui Getty / Terry McGinnis

Artis terkenal lain menyertai pertarungan itu, sekurang-kurangnya untuk sementara waktu: sebuah kumpulan yang dipanggil Gabungan Artis Rakaman adalah diasaskan oleh Don Henley dan Sheryl Crow pada tahun 2002, walaupun mereka tidak banyak berbuat baik dengan Hukum De Havilland, selain mengadakan konsert penggalangan dana. Mereka akhirnya berjaya lebih banyak melakukan lobi dan kerja undang-undang sekitar hak cipta.

Sama seperti RAC, Loves memerangi UMG akhirnya hilang wap. Dia menetap pada tahun 2002, menerima pendahuluan $ 4 juta terhadap rakaman Nirvana baru dan kawalan lagu-lagu Holes yang belum diterbitkan. Yang paling penting, dia dibiarkan keluar dari perjanjian rakamannya.

Sejak masa itu, beberapa seniman besar telah mengikuti arahan Courtneys, mengatakan bahawa Hukum De Havilland berlaku untuk perjanjian mereka. Teori ini tidak pernah diuji di mahkamah: 30 Detik ke Marikh (dengan pertolongan dari de Havilland sendiri ) dan Rita Ora sama-sama memetik idea tujuh tahun, tetapi kedua-duanya akhirnya berjaya. Ini masuk akal untuk Cooper. Tidak ada yang tahu apa yang akan berlaku dalam kes seperti itu, katanya. Tidak ada keputusan mengenai kerusakan tersebut [dari album yang tidak dihantar], bagaimana anda menilai kerosakan tersebut, dan apa yang akan didasarkan. Semua orang takut, di kedua-dua pihak, untuk mencabarnya. Jadi keputusan praktikal adalah untuk menyelesaikan.

Mengingat apa yang kita ketahui mengenai tuntutan hukum Kanyes sejauh ini, dia tampaknya mengaku bahwa Hukum De Havilland harus berlaku padanya. Dia mengatakan bahawa dia seharusnya dapat keluar dari kesepakatan penerbitannya tanpa penalti pada tahun 2010, dan fakta bahawa dia terperangkap di dalamnya sehingga dia menyampaikan sejumlah lagu sama dengan kehambaan. Keluhannya terhadap penggunaan labelnya, dilaporkan, bahasa yang serupa .

Pada ketika ini, kami tidak tahu sama ada Kanye benar-benar ingin membawa ini ke pengadilan, atau jika dia mengharapkan penyelesaian gaya Cinta. Tetapi jika ada yang mempunyai gabungan semangat, ego, dan wang untuk membelanjakan kos undang-undang yang diperlukan untuk menyelesaikannya, itu adalah Ye.

Bagi Cooper, dia berpendapat jawabannya adalah perundangan, bukan kehakiman: Singkirkan pengecualian undang-undang untuk artis rakaman.

Saya tidak pasti bahawa mahkamah boleh menolak undang-undang, kecuali jika mereka memutuskan bahawa ia tidak berperlembagaan, dia menunjukkan. Tapi saya rasa ada kemungkinan kecil mana-mana mahkamah akan mencabar undang-undang tersebut. Saya rasa undang-undang perlu diubah. Kita perlu kembali ke badan perundangan dan berkata, Hei, ini tidak adil. Anda telah mengambil satu kelas warga negara di California, dan membuat undang-undang yang berbeza daripada undang-undang yang berlaku untuk setiap warganegara lain di negeri ini. Itu tidak masuk akal bagi saya. Saya fikir undang-undang harus diubah. Ini adalah bentuk diskriminasi undang-undang yang saya rasa tidak masuk akal.